Minggu, 03 Juni 2012

Saya ini Bertangan Kidal

MENJADI ORANG KIDAL


Kidal atau tidak itu sebetulnya bisa disebabkan dua faktor:
  •  Nature (bawaan lahir); atau
  •  Nurture (pengasuhan). Orang yang kidal karena bawaan lahir, terjadi karena otak  kanannya lebih dominan daripada otak kirinya.

Orang yang kidal lebih banyak menggunakan tangan kirinya daripada tangan kanannya blushing. Ia biasanya menggunakan tangan kirinya untuk berbagai pekerjaan seperti misalnya untuk menyisir rambut dan memasak. Menulis tidak dapat digunakan untuk menentukan apakah seseorang kidal atau bukan, karena sebagian orang yang kidal menggunakan tangan kanannya untuk menulis, sementara untuk segala hal yang lainnya menggunakan tangan kirinya.

Saya termasuk orang yg kidal. Iya bener!winking big grin – banyak teman-teman saya yang gak tahu kalo saya kidal padahal sudah berteman cukup lama (dasar gak perhatian sama temen!!! Hahaha... laughing). Kidal saya ini gak jelas juga asalnya darimana, genetik? Hmmm.. diantara semua keluarga saya yang kidal hanya saya saja thinking.

Saya juga gak ingat kapan saya pertama kali menjadi kidal. Untuk masalah kesopanan, misal dalam memberikan/menerima barang dengan tangan kanan gak ada masalah karena memang sudah diajarkan dari sejak kecil (tentunya dengan mengucap “permisi, saya kidal”, hehehe…). Tapi untuk masalah menulis saya gak bisa kalo pake tangan kanan. Malah anehnya, Kata teman2ku ada yang bilang kalo tulisan saya lebih baik dari tulisan mereka…, hahaha, Ge eR... Tangan kiri saya pun lebih kuat ketimbang tangan kanan.
Sempet waktu SD hendak memasuki SMP saya coba belajar nulis pake tangan kanan, lumayan lah sekarang bisa dikit dikit tapi masih jelek tulisannya. Tapi kalo saya nulis di papan tulis dengan huruf yang besar besar saya bisa pake tangan kanan, untuk nulis di kertas/buku yang masih jelek. Wkwkwkwk….

Kalo ada yang tanya, “lha kalo cebok pake tangan apa?” biasanya saya gak akan jawab, karena akan jadi serba salah. Kalo saya jawab pake tangan kiri, lha saya nulis2 selalu pake tangan kiri, ntar kalo ada orang yang pinjem pulpen/rapido sama saya ntar jijik.. Hehehe.. Kalo saya jawab pake tangan kanan.. Lhaaaaaaa… tambah rame ntar! biarlah itu menjadi rahasia saya.. hihihihi..

Untuk masalah otak, ah.. gak tahu saya.. yang pasti untuk matematika gak bagus bagus amat saya punya nilai, tergantung dosen/guru yang ngajar, kalo yang ngajar enak, bisa dapet A/B kalo dapet yg gak enak.. dapet D. Tapi ya syukurlah saya gak dapat D… Hehehe… Saya suka musik, tapi gak bisa main musik dan gak terlalu suka utk belajar main musik, walaupun sempet beberapa kali saya mimpi jadi pianis yang jago, sumpah!II… Saya suka menggambar dari kecil, suka sama hal-hal yg berbau seni lah (especially seni rupa).. mangkanya sekarang jadi arsitek/architect walaupun gak terkenal amat sih… Hahaha....rolling on the floor

At least, saya bangga dengan ke-kidal-an saya, dan… Saya bersyukur…
Saya termasuk anak yang sering dilarang memakai tangan kiri oleh orang sekitar saya,Sekali dua kali saya mencoba menggunakan tangan kanan, tapi tidak bisa - bisa juga,akhirnya saya tetap menggunakan tangan kiri sampai sekarang.

Menurut saya mau beraktifitas menggunakan tangan kanan atau kiri adalah hal yang sama saja, tergantung gimana kita memanfaatkan kedua tangan pemberian Tuhan ini menjadi hal - hal yang berguna bagi diri sendiri dan orang lain. Jadi dalam hal ini, tidak ada yang namanya jelek-bagus , sopan - tidak sopan.
Soal kesopanan, saya masih tahu batas batas etika dimana saya tidak boleh menggunakan tangan kiri, seperti pada saat bersalaman, menunjuk sesuatu, memberi sesuatu , menerima sesuatu ,makan  dan hal - hal lainnya...

Jadi.... Orang kidal itu tidak aneh, tapi istimewa.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar